Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

stock market crash crypto is down

Bitcoin down

stock market crash crypto is down


Candle bulanan baru Bitcoin telah disambut dengan aksi jual yang luar biasa. Trader menjelaskan ini skenario bearish dan bullish untuk BTC.


Pada 1 September, candle bulanan Bitcoin baru dibuka dengan optimisme yang signifikan. candle bulanan Agustus ditutup di atas $ 11.500 untuk pertama kalinya sejak tertinggi sepanjang masa pada tahun 2017.


Tetapi dalam jangka pendek, para pedagang cenderung berhati-hati menyusul aksi jual mendadak di pasar mata uang kripto.


Dalam 24 jam terakhir, harga Bitcoin (BTC) turun lebih dari 6%, sementara harga Ethereum ( ETH ) turun 10%.


Beberapa pedagang mengharapkan harga Bitcoin turun serendah $ 11.000 area dukungan. Penurunan di bawah $ 10.500 dan konsolidasi di bawahnya akan meningkatkan kemungkinan tren bearish.


Pedagang umumnya menganggap $ 11.000 dan $ 11.700 sebagai level kunci untuk BTC. Secara teknis, jika Bitcoin tetap di bawah $ 11.000 untuk jangka waktu yang lama, itu mungkin mengindikasikan kemunduran bearish.


Jika BTC tetap stabil di atas $ 11.700, pedagang mengatakan itu meningkatkan kemungkinan reli. untuk mengungkapkan skenario bearish dan bullish yang jelas

Skenario bearish untuk Bitcoin dalam waktu dekat


Ada tiga faktor yang bisa menyebabkan penurunan harga Bitcoin sepanjang September.

Faktor penyebab harga bitcoin turun



  1. Dollar AS telah mulai pulih pada level dukungan utama.
  2. Bulan September secara historis menjadi bulan yang lambat untuk BTC.
  3. konsolidasi setelah reli besar adalah tipikal BTC.


Sebelum penurunan harga Bitcoin yang cepat pada 2 September, kenaikan jangka panjang memperkirakan penurunan tajam. Dalam lima hari terakhir, harga Bitcoin naik hampir 8% terhadap dolar AS, sementara Ether, misalnya, mengalami reli yang lebih tajam, melonjak 30%.


Kasus bullish utama untuk BTC


Banyaknya katalis potensial juga dapat mendukung momentum Bitcoin. Dalam beberapa bulan terakhir, banyak indikator on-chain telah mengisyaratkan tren positif untuk BTC dalam jangka menengah. Metrik seperti aktivitas HODLing, untung / rugi bersih yang belum direalisasi, cadangan devisa yang menurun, dan permintaan institusional yang meningkat mendukung kasus bullish BTC dalam jangka panjang.


Kasus bullish untuk Bitcoin dalam jangka pendek hingga menengah adalah peningkatan terus-menerus menuju titik tertinggi sepanjang masa. Secara historis, BTC stagnan dari September hingga Oktober. Setiap candle bulanan untuk bulan September sejak 2017 telah ditutup sebagai candle merah.


Misalnya, sepanjang tahun 2017, harga Bitcoin terus meningkat hingga $ 20.000. Candle bulanan Bitcoin pada September 2017 ditutup sebagai merah, tetapi tren bullish terus berlanjut di kuartal keempat tahun ini. Oleh karena itu, meskipun candle bulanan September tahun ini ditutup sebagai candle merah, ada kemungkinan kuat bahwa tren naik akan berlanjut.


Baik Bitcoin dan Ether menggambarkan tanda-tanda reli yang berlebihan sebelum mundurnya. Selama BTC tidak menembus di bawah area support $ 10.500– $ 11.000, struktur pasar bullish tetap kuat.


Data menunjukkan bahwa ini bisa menjadi kemunduran sementara untuk menghilangkan posisi beli yang terlalu banyak di pasar berjangka. Rentetan kontrak panjang mungkin menyebabkan penurunan harga yang cepat.


Mempertimbangkan bahwa harga Bitcoin membutuhkan waktu lebih dari satu setengah tahun untuk mencapai puncaknya setelah separuh tahun 2016, teori siklus pasca-separuh lebih jauh mendukung sentimen di sekitar Bitcoin.


Seperti yang terlihat sepanjang 2016, beberapa analis memperkirakan bahwa BTC secara bertahap dapat naik ke level tertinggi baru sepanjang masa tanpa koreksi besar. Itu akan memperkuat momentum Bitcoin dan mengurangi kemungkinan penjualan tiba-tiba ke area dukungan utama.


Pasar opsi mulai menunjukkan tanda-tanda akumulasi juga, yang melengkapi kasus bullish jangka panjang untuk BTC. Ecoinometrics, sebuah firma data pasar Bitcoin, mengatakan bulls “membeli bull call yang besar pada 20 Oktober dua hari lalu. Mengingat peningkatan pesat volume pasar opsi sejak awal 2020, ini dapat memicu tren naik BTC.


Untuk kasus bullish dan bearish, tema persisten yang akan memengaruhi harga Bitcoin sepanjang kuartal keempat adalah kinerja indeks dolar AS, atau DXY.


Gold juga mengalami penolakan tajam karena DXY mulai berbalik arah pada level multi-tahun  penting. Gold telah turun hampir 3% dalam dua hari, yang merupakan tingkat volatilitas yang biasanya tidak terlihat oleh aset safe-haven.


Apakah DXY mulai naik dan meningkatkan skenario bearish untuk Bitcoin hingga akhir 2020 atau metrik on-chain Bitcoin yang optimis mengimbangi ancaman kenaikan dolar tetap tidak pasti.


Untuk saat ini, banyak pedagang tampaknya optimis dengan hati-hati tentang tren jangka pendek dan menengah BTC. Sampai BTC jelas turun di bawah $ 10.500, pedagang kemungkinan akan tetap skeptis dalam memprediksi kemunduran yang parah dalam waktu dekat

Post a comment for "stock market crash crypto is down"